Monday, September 18, 2017

7 Tahun

Aku dah lama nak buat entri pasal kisah 7 tahun ni cuma itulah setiap kali aku menaip, aku padam balik. Pastu pendam lama-lama lupa. Kisah ni aku nak cerita pasal kawan yang dah 7 tahun aku kenal tapi tak kenal sangat. Hah, macam mana tu?

Macam ni, aku start dengan kisah 7 tahun lepas pada tahun 2010 masa mula-mula aku berkenalan dengan 'kawan' aku ni. FYI, dia adalah seorang lelaki dan dia sangat lemah lembut tapi bukan geng kunyit atau seangkatan dengannya okeh. Permulaan perkenalan adalah masa aku tumpang kawan aku untuk balik kampung dari Seberang Prai, Penang ke Kelantan. Masa tu seingat aku dekat dengan cuti  raya haji. Perkenalan kami ni sebelum aku dapat sambung belajar kat Perlis. Kiranya tahun yang sama cuma bulan yang berbeza kalau tak silap akulah. Maaf ingat-ingat lupa. Ape yang aku buat kat Penang masa tu? Aku kerja kilang tak beberapa lama sebelum aku buat keputusan balik duduk kampung lagi best dari kerja kilang.

Sepanjang perjalanan aku tak sembang banyak, banyak tengok henfon je. Maklumlah masa ni tengah ada biopren jadi tak kisah lah tentang laki lain yang cuba usha. Konon setia nak matilah masa ni. Hahahaha. Sembang pun malu-malu tapi mahu gitewww. 

Seingat aku lagi, kawan aku (tuan kereta) tu hantar kami sampai rumah kawan lelaki tu saja sebab dia nak gerak balik ke Kuala Krai lagi. Kami berempat rasanya masa tu. yang sorang lagi tinggal kat pasir mas, kawan laki kami ni duduk Pasir Puteh(aku dah lupa kat mana). Jadi tuan kereta drop aku kat rumah keluarga kawan laki kami ni.Okeh aku bagi nama Daoh. Aku pun dah memang lupa terus nama penuh. Yang aku ingat Daoh tu je. Sambung cerita....

Sesampai rumah Daoh masa tu dah malam, waktu maghrib. Singgah kejap sebab dia nak solat dan ambik kunci kereta untuk hantar aku balik rumah. Malu tahap kritikal aku bila jumpa emak dan ayah Daoh ni secara tak dirancang. Masa tu zaman jahil lagi. Pakaian walaupun berhijab tapi masih ada yang terbuka dan ketat. Bukan kata sekarang dah jadi ustazah but i'm trying to be better me. 

Emak dan ayah Daoh orang yang sangat terbuka walaupun keduanya ustaz dan ustazah sekolah tapi penerimaan diorang sangat baik. Ye lah aku kan tetamu, takkan diorang nak halau tetamu pulakkan. Dah lam malam buta pastu perempuan pulak tu. Drama sangat.

Kembali kepada cerita asal. Daoh bercadang nak hantar aku balik lepas solat Maghrib dan biasalah bila balik rumah mak ayah mestilah kena minta izin. Mak dia tak benarkan dia hantar aku berdua sahaja. Jadi mak dia mintak pakcik dia ikut sekali. Tau tak masa ni aku rasa terpukul gila. Macam ada batu yang besar macam yang kat pantai Tok Bali tu hempap aku. Allah hantar teguran melalui emak Daoh masa tu. Bukan sebab kecewa tak boleh nak "berdua duaan" dengan anak dia. Aku kenal dia tak sampai sehari pun masa tu ape kegilaan yang aku nak berduaan dengan Daoh tu. Selepas hantar aku balik tu Daoh sempat ambik no telefon aku depan pakcik dia. Macam nak mengejas tapi cover sebab takut dengan pakcik dia. Hahaha


Selepas beberapa bulan aku dah tukar status jadi single sebab boipren yang konon setia tadi dah curang. Hahaha. Jadi Daoh ni selalu dok contact aku sejak lepas jumpa tempoh hari tu. Aku tak adalah kata suka ke apa kat dia cuma aku masa ni macam keliru gitulah. Mungkin sebab tengah kecewa jadi aku layankan saja. Hubungan kami tak ada apa yang lebih biasa-biasa dan sampai situ sahaja. Sebab aku rasa aku tak boleh nak sama-sama dengan orang sama perangai dengan aku. 

Kebetulan lepas masuk belajar kat Perlis, aku dah memang official ada boipren sekali lagi. Hahahaha. Lepas tu Daoh ni pun dah tak tau mana pergi. Aku dan dia tak berhubung sejak dia deactivated akaun facebook dia. Dengan alasan dia terlampau obses dengan facebook sampai tak boleh fokus belajar. Aku dapat tau hal ni pun dari kawan aku yang tuan kereta tu tadi sebab diorang ni belajar kat 1 tempat dan Daoh ada menumpang kelas kawan aku ni. 

Okeh hidup aku beberapa tahun tanpa berhubung dengan Daoh. Aku tak cari pun dan pulak aku berharap dia cari aku. Jadi aku move on dengan hidup aku sampai suatu hari Allah pertemukan kembali kami melalui akaun wechat. Masa ni tahun 2014 kalau tak silap aku. Selepas beberapa bula Daoh kemalangan teruk. Aku masa ni baru nak mulakan hidup sendiri. Nak move on lagi sekali selepas kecewa sebab hubungan cinta terhalang oleh orang tua. huhuhuhu. Drama sangat babak ni aku rasa. Hahahaha. Cerita lepas, dah tak payah nak cerita panjang pasal ni. 

Sambung pasal Daoh. Selepas beberapa kali chat, dia datang Shah Alam jumpa aku. Kemudian aku biasalah kalau orang ajak keluar laju saje. Pertemuan pertama selepas beberapa tahun dia menyepi. Aku tak ada niat nak tanya apa-apa cuma keluar nak hilangkan rasa bosan itu sahaja. Masa ni lah baru aku tahu yang dia sebenarnya terlibat dengan kemalangan dengan lori. Koma 2 bulan dan tulang dia semua dah tukar besi. Allah, kesian tahap kritikal kot masa ni. Dari rasa nak marah terus jadi rasa kesian. Haishhh, pastu hati berbisik tak apa kita bagi dia peluang kot kali ni boleh jalan. Dah bila aku bagi peluang dia asyik main tarik tali. Tak bagi harapan sebab dia tak nak susahkan aku untuk jaga dia sebab keadaan dia. Kali ni kalau tak silap aku adalah dalam sebulan je aku layan dia sebelum aku tukar no telefon. Menyampah dah nak layan. 

Dah bila aku kena reject lagi aku teruskan hidup dengan move on sekali lagi. Hati dah ado masa ni. Datang apa pun perkara yang melibatkan hati dan perasaan terus aku tepis jauh-jauh. Aku saja gemukkan diri, bila ada je orang ajak makan-makan aku memang laju je tawarkan diri. Sampai masa ni boss kat tempat kerja lama aku kalau ada je jemputan dari mana-mana supplier atau event aku orang pertama yang dia akan cari untuk tulis nama. Hahaha... bercinta dengan makanan hati tak sakit cuma berat jelah yang naik. hehehehe

Aku jumpa dia balik dekat instagram, kalau tak silap akulah masa 2016 kot atau 2015. Aku biasalah stalker terhebat kot. Mula sombong tak nak follow tapi lepas fikir positif buat apa nak gaduh dah memang dia macam gitu. Jadi follow lah. Dia tak follow aku balik. Aku buat rileks buat tak tau jelah. Sampai April 2017, dia mula mesej aku kat instagram. Bertanya khabar macam biasalah, tanya dah kahwin ke belum, tinggal mana sekarang. Soalan basic-basic je kemudian bertukar nombor telefon. 

Dia macam biskut chipsmore yang kejap ada kejap tak ada. Jadi aku memang tak pernah langsung berharap untuk ada hubungan lebih dari seorang kawan dengan dia. Sekarang dia muncul, aku anggap dia cuma singgah untuk berteduh dari hujan. Nanti cuaca dah baik pergi lagi lah dia ni. Hehehe. Belum ada pengakhiran pun kisah persahabatan kami ni. Dan harapnya dia tak serius selepas beberapa kali hilang dan muncul balik. Hehehe

Aku single bukan sebab aku tak move on atau sebab aku masih bergantung dengan cerita lama. Aku cuma rasa belum lagi bersedia untuk pikul tanggungjawab sebagai seorang isteri. Sampai bila? Sampai aku rasa ada orang yang betul-betul perlukan aku dalam hidup dia. Hahaha.

Okelah, curi waktu kerja untuk tulis entri penuh perasaan ni. Kikikiki. Aku nak sambung buat kerja dan nanti aku cerita pasal percutian budget tapi mewah aku kat Cameron Highland.

Terima kasih sudi baca. Xoxoxo